Taman di Tengah Hotel

Bandung Trip Part Maret 2012

Tgl 26-28 Maret 2012, aku jalan-jalan ke Bandung nih.. Sekalian juga nyari supplier. Jadi, yah, anggap ajalah vaca-biz trip.. hehe.. Abis jalan-jalan, aku pengen share foto-foto maupun cerita dari Bandung. Hmm, mumpung masih seger (padahal liburan di Cina hampir 1 taunan lalu juga belum ditulis nih >.<).. Oya, special thx to teh Jilliane yang udah nemenin di Bandung hehe..

*sebagian foto diambil pake kamera SLR, sebagian kecil pake kamera iphone :p*

Akomodasi – Hotel New Sany Rossa

Aku nginep di Hotel New Sany Rosa di Jalan Hegarmanah. Lokasinya enak, tinggal jalan kaki aja ke Rumah Mode, salah satu kompleks Outlet yang lengkap ada restorannya juga, ama the Kiosk yang merupakan toko oleh-oleh. Trus juga kalo mau ke Cihampelas juga g jauh-jauh banget tuh. Di depannya hotel ini, ada batagor, mie bakso, dll.. Di sebelah hotelnya persis ada restoran Steak yang menurutku hampir sama kayak Bon Cafe kalo di Surabaya.. hehe..

Hotelnya sendiri cukup nyaman, walaupun tulisannya cuma bintang 2 aja.. Menurutku dah enak deh..

Pintu Kamar

Kamar

Taman di Tengah Hotel

Kolam Ikan

Lobby (Belakangnya adalah Tempat Makan)

Hotel New Sany Rossa

Recommended lah buat traveller yang pengen hotel yang cukup nyaman buat tidur malem :D

Batagor Bandung

Hari pertama, ga pake lama, langsung deh beli batagor. Beda sih ama yang di Surabaya punya. Yang ini lebih enak, menurutku. Isinya siomay goreng ama tahu gitu, bukan kayak batagor sini yang lebih banyak tepung gorengnya gitu :p

Rombong Batagor

Potong Batagornya!

Amboi Batagornya

Ada Timun segala di Batagornya

Cibaduyut

Hmm.. abis makan batagor, nyari taxi ke Cibaduyut yang sebenernya menjadi tujuan utama ke Bandung. Cibaduyut adalah sentra pengrajin sepatu di Bandung yang cukup terkenal. Sepanjang jalan di sana tuh, kanan kiri ya, bukan pohon cemara! tapi toko-toko sepatu dan tas gitu hehe.. Hmm, untuk menuju ke Cibaduyut ini, naik taxi, abis sekitar Rp 60.000 an sekali jalan, lewat tol.. Lumayan jauh sih.. Tapi, di sana udah berhasil dapetin supplier dan tanya-tanya juga.. jadi, yah, its okay lah :D

Makan Siang di Glosis

Hmm, abis jalan2 ke cibaduyut, pulanglah saya ke hotel. Lalu, makan di Glosis, di sebelah hotel persis. Menurut teh Jill, ada restoran Jepang enak di hotel itu, tapi berhubung kokinya libur, yaahh.. g jadi deh makan makanan Jepang :D ..

Restoran Glosis

Chicken Steak

Sepi.. The Only Customer waktu itu :D

Rumah Mode

Hmm, abis istirahat bentar, abis makan siang, sore sekitar jam 5 an dijemput Teh Jill ke Rumah Mode :D .. Jadi, Rumah Mode tuh kayak factory outlet, tp berupa kompleks, di mana di dalamnya juga ada cafe, pujasera, dan tempat beli oleh-oleh.. Hmm, aku dua kali pergi ke sini, senin sore waktu liat-liat ama rabu siang waktu dah mau pulang (beli baju + oleh2 :D ).. Dan dua kali pigi, dua kali juga ngliat dan ngamati kalo d sini tuh banyak banget lho turis berbahasa Chinese/Mandarin.. Ga cuma pu tong hua (mandarin yg official), tp juga banyak yang pake cantonese.. hehe..

Rumah Mode

Hari Terakhir di Rumah Mode

Hari terakhir, Rabu 28 Maret, aku pergi lagi ke Rumah Mode untuk belanja sebentar sekaligus makan nih.. hehe.. Nih foto-fotonya..

Plang Rumah Mode di depan

Tempat makan siangku namanya Warung Ethnic.. Warung ini terhubung juga ke sebelahnya, yaitu Java Cafe (kalo g salah, pokoknya cafe) dan terhubung lagi sampe ke food court di sebelahnya lagi.. Untuk warung Ethnic ini, ada macem-macem menu khas Bandung, seperti mie Baso, mie kocok, siomay Bandung, dll.. Selain itu juga ada bagian yg jual pizza (makanan Italia) ama panggang gitu (Ribs dsb)..

Tempat Makan Siang di Warung Ethnic

Ga cuma menu tradisional, ada menu panggang-pizza juga kok

Suasana di dalam

Makan Mie Kocok yang aku bela-belain nyari nih di hari terakhir :D Mie Kocok, isinya kurang lebih mie, tauge, ama kikil.. Mantap banget deh..

Kikil Zoomed :p

 

Paris Van Java

Bandung memang terkenal sebagai Paris van Java, ato Parisnya pulau Jawa, sejak jaman kompeni dulu kala.. Dan sekarang, ada mall yang bekennya disebut PVJ, Paris Van Java.. ntah ini mall ato plaza gt ya.. yang jelas konsepnya ga kayak mall2 lain sih, menurutku.. hehe.. Banyak banget restoran di bagian luarnya, yang udah keliatan dari parkiran.. Trus, begitu masuk ke malnya, ya ga tinggi2 amat, tp modelnya memanjang. Tapi di sini udah ada retail-retail seperti Sogo gt..

Parkiran PVJ

 

Ada Photobooth di tengah Mall.

Salah satu Produsen Handset :p

Lampu antik di langit-langit food court

Food Court

Nasi Timbel Ayam Bakar di The Taste House :D

Gunung Tangkuban Perahu

Tgl 27 Maret, karena denger-denger berita akan ada demonstrasi dalam skala besar di berbagai kota besar di Indonesia, termasuk Bandung, jadi keder juga mau jalan-jalan dalam kota. Jadi, opsi yang aku pilih adalah leyeh-leyeh di hotel sambil liat berita (sampai jam 11), trus karena bosen, pengen juga ‘lari’ dan berwisata ke Lembang + Tangkuban Perahu. Udah jauh-jauh ke Bandung, masak diem aja di hotel. Hehe..

Jadi, perjalanan dilanjutkan ke Tangkuban Perahu naik taxi dengan sistem borongan (harga nego di depan) + ditungguin.. yahh bayarnya agak mahal. Tapi g lucu kan, kalo kita susah-susah nyari taxi lagi di Tangkuban Perahu ato Lembang, trus ga nemu dan akhirnya harus nginep di sana gitu.. Hehe.. Akhirnya nemu taxi, dengan supirnya yang bernama Pak Pudjo. Pak Pudjo ini keliatannya cukup sering mbawa turis ya, menurut ceritanya. Dulu dia kerja di perusahaan airlines selama hampir 20 tahunan sebagai teknisi pesawat. Lalu, memasuki usia pensiun gitu, dia milih jadi supir taxi dengan alasan kerjanya santai. Pak Pudjo orangnya ramah dan suka ngobrol.. Ceritanya pun macem-macem, dari tentang Bandung, hingga ke demo2.. Yaa, aku g merasa rugi sedikitpun keluar uang sekitar 300ribu untuk perjalanan hampir 5 jam itu.. Hehe..

Perjalanan ke Tangkuban Perahu, kalo lalu lintas lancar, mungkin Rp 70-80rb kalo pake argo.. Lalu kita masuk ke pagar objek wisatanya dan harus bayar lagi. Untuk turis luar negeri, harganya bisa lebih mahal beberapa x lipat lho.. Dan Petugasnya pun sampe nanya gini, ‘Bukan turis dari malaysia/singapore kan ya?’ hehe.. Mungkin, banyak orang-orang malaysia/singapore yang menyamar jadi orang lokal supaya tiket masuknya pakai harga lokal ya.. :D ..

Ada hutan pinus yang aku lihat waktu ke jalan menuju puncak Tangkuban Perahu. Cantik sekali. Pak Pudjo bilang, ada orang Arab yang cerita ke dia kalo hutan ini seperti yang ada di Norway. Yah, memang iyah sih.. kabut-kabut mengelilingi pohon pinus gitu.. eksotis banget :D

Hutan Pinus

Gunung Tangkuban Perahu

Salah satu Kawah di Puncak Tangkuban Perahu

Oh ya, di sini, menurut salah satu tour guide (yang promosiin diri ke aku), ada kawah yang di mana kita bisa sampe turun ke bawah, bisa liat semburan air panas, ngrebus telor pake air panas itu, dll.. Tapi, untuk ke kawah itu harus sewa tour guide gt deh.. ada aturannya katanya.. Jadi, aku ga sewa tour guide dan belom sempat liat.. Pikir-pikir, rugi juga ke sana sendirian.. Someday, aku kembali lagi lah ke Tangkuban Perahu ini dan menikmati bener-bener sampe ke bagian bawahnya :D

Kabut Datang

Ngga lama abis aku datang dan foto-foto, ada ‘pasukan’ kabut yang juga ikutan datang dan menutupi pemandangan di situ.. Yahh.. Enak juga sih tapi ya.. Adem-adem gitu.. Hehe..

Bisa sewa kuda juga

Bapak Penjual Angklung Portable :p

Hmm, untuk turis yah, banyak sih turis bule di sini sewaktu aku pergi, walaupun secara keseluruhan, tergolong sepi lah..Lah hari selasa ke sananya :p Selain itu, juga banyak turis berbahasa mandarin.. hehe..  Katanya Pak Pudjo, kalau pigi pas weekend, bisa-bisa dari pagar pintu masuk (yang jaraknya ke puncak mungkin lebih dari 1 km ya), macet tuh.. Hadeuh.. Makanya, kalo bisa, pigi hari biasa aja :p

Suasana di Puncak

Lembang

Lembang adalah kabupaten yang masuk bagian Bandung Barat (kalo g salah). Kecil sih daerahnya, namun suasananya juga adem-adem gt euy. Dan di sini mmg banyak sekali tempat-tempat yang indah, seperti Kampung Daun yang aku pigi, selain itu ada banyak banget fasilitas-fasilitas outbond adventure maupun tempat bermain yang baru aja dibuka, Kampung Gajah (tapi aku ga pigi.. Dgr2 dari pak Pudjo, kalo main semuanya, jatuhnya biayanya bisa lebih mahal daripada main di Trans Studio lho)..

Tahu Lembang

Atas saran dari Teh Jill, aku ke tempat jual tahu lembang. Tempat ini dari depannya sih, plangnya mirip SPBU gt hehehe.. tapi dalemnya luas banget ternyata.. ada tempat main macem-macem, ada restoran, dan tentunya rumah produksi tahu susu Lembang. Sebenernya bisa beli di Drive Thru, tapi karena lagi habis, jadi aku harus beli di restorannya langsung.. Hehe.

Restoran

Beli Tahu Crispy

Produksi Tahu Susu

Kampung Daun

Sebenernya, tahun 2002 lalu, aku udah pernah jalan-jalan ke Bandung dan dah pernah ke Kampung Daun.. tapi, dulu aku g tau kalo nama tempatnya adalah Lembang.. Hehe.. Dulu cuma mampir di Kampung Daun, tapi makannya di restoran lain, yaitu Sapu Lidi dengan konsep makan di sawung (kayak gubuk) di tengah sawah gitu.. Jadi, kali ini, mumpung udah deket, aku mau makan di Kampung Daun deh..

Reservasi dulu di sini. Nanti dikasi kupon nomor sawung yang bisa dipakai

Tempat Nunggu Antrian sebelum dipanggil

Art Gallery. Juga jual oleh-oleh dan bermacam-macam barang kesenian

Pintu Masuk sebelum ke tempat makan

Jalan Menuju Sawung

Sawung

Tempat makanku, Sawung no 23

Keadaan dalam Sawung

Bukti saya benar-benar makan di sana pakai self-timer :p Satu-satunya foto yang ada mukaku nih..

Kentongan buat manggil waiter/waitress

Tahu Crispy yang tadi dibeli di Tahu Lembang

Lemon Tea Hangat

Asapnya masih ngebul

Nasi Campur Sunda

 

Perfect Lunch :D Sayang sendirian aja makannya :p

 

Kasir

Penutup

Demikianlah trip 3 hari ke Bandung yang udah berakhir.. Hehe.. Mungkin, aku bakalan ke Bandung lagi entah kapan berurusan ama supplier itu (mungkin)..

Kalo mau liat-liat foto-foto lengkap, masuk ke sini yah : http://www.flickr.com/photos/creandivity terutama di set Bandung Trip :D Ga semua foto aku masukin di Blog ini.. hehe..

See you next time, Paris Van Java..

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>